Awas Macet Parah saat Mudik! 2,5 Juta Kendaraan Tinggalkan Jabotabek Mulai 25 April

  • Share
Jakarta

Mudik Lebaran tahun ini diprediksi akan mengalami lonjakan sangat tinggi, setelah pada dua tahun terakhir dilarang pemerintah. Diprediksi, jutaan kendaraan akan meninggalkan Jabotabek saat mudik Lebaran Hari Raya Idulfitri 1443 H.

PT Jasa Marga (Persero) sebagai pengelola jalan tol mematangkan strategi dan kesiapan layanan operasi. Jasa Marga memprediksi, jumlah kendaraan keluar wilayah Jabotabek pada H-7 s.d H+7 Hari Raya Idul Fitri 1443 H atau pada periode 25 April s.d 10 Mei 2022 adalah sebanyak 2,54 juta kendaraan. Angka itu naik 10,8% dari jumlah kendaraan periode normal November 2021. Diperkirakan, puncak arus mudik jatuh pada Jumat (29/4/2022).

Sementara untuk arus baliknya, prediksi jumlah kendaraan masuk wilayah Jabotabek pada periode yang sama adalah 2,57 juta kendaraan, naik 12,9% dibanding periode normal November 2022. Puncak arus balik diperkirakan jatuh pada Minggu (8/5/2022).

Angka prediksi tersebut merupakan angka kumulatif arus lalu lintas dari empat Gerbang Tol (GT) Utama, yaitu GT Cikampek Utama dan GT Kalihurip Utama (arah Trans Jawa dan Bandung), GT Ciawi (arah Puncak), dan GT Cikupa (arah Merak).

Untuk mengantisipasi kepadatan lalu lintas di jalan tol, Corporate Communication and Community Development Group Head Jasa Marga Dwimawan Heru menjelaskan, sejumlah upaya untuk meningkatkan kapasitas lajur terus dikejar oleh Jasa Marga. Nantinya, akan difungsikan pelebaran satu lajur di sepanjang Km 61 s.d Km 50 Jalan Tol Jakarta-Cikampek arah Jakarta (dari tiga lajur menjadi empat lajur) serta mempersiapkan jalur alternatif Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Selatan Sadang s.d Kutanegara sepanjang 8 Km.

“Fungsional Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Selatan merupakan alternatif pada arus balik jika terjadi kepadatan di Simpang Susun Dawuan yang merupakan titik pertemuan arus lalu lintas dari Jalan Tol Jakarta-Cikampek dan Jalan Tol Cipularang. Namun jalur ini perlu diantisipasi oleh masyarakat karena akan keluar di jalan arteri Karawang Timur, kemudian melanjutkan kembali masuk ke jalan tol melalui GT Karawang Timur dan GT Karawang Barat,” ujar Heru dalam keterangan tertulisnya.

Menurutnya, berdasarkan hitungan V/C Ratio (perbandingan kendaraan dengan kapasitas lajur) yang melebihi dari kondisi normal, maka rekayasa lalu lintas dibutuhkan untuk memaksimalkan kapasitas. Adapun rekayasa lalu lintas yang disiapkan antara lain contraflow, one way, ramp check, dan pelaksanaannya adalah merupakan diskresi Kepolisian.

Sementara itu, upaya untuk optimasi kapasitas di gerbang tol, Jasa Marga juga menyiagakan gardu temporer di Km 149 Gedebage Jalan Tol Padaleunyi untuk antisipasi kepadatan di GT Cileunyi. Sedangkan di gerbang tol lainnya, Jasa Marga akan mengoptimalkan gardu Oblique Approach Booth (OAB)/gardu miring dan menambah mobile reader, hinggga mengatur distribusi kendaraan di gerbang tol utama dan akses masuk.

Untuk protokol kesehatan, Jasa Marga mengimbau pengguna jalan untuk tetap menggunakan masker, menjaga jarak, dan tidak berlama-lama di rest area yang akan dibatasi waktu penggunaannya, serta dianjurkan untuk take away pesanan.

Jasa Marga melalui anak usahanya PT Jasamarga Related Business juga akan menambah toilet portable, berkoordinasi dengan Pertamina untuk memastikan kecukupan BBM, menambah layanan BBM Pertashop dan motoris, penyediaan posko layanan kesehatan berkoordinasi dengan daerah setempat hingga berkoordinasi dengan Kepolisian untuk pelaksanaan buka tutup rest area jika rest area mengalami kepadatan.

“Mayoritas pemudik akan menuju wilayah Timur melalui Jalan Tol Trans Jawa, hal ini harus benar-benar diantisipasi oleh masyarakat untuk mempersiapkan perjalanan, khususnya mengatur waktu dan rute dengan menghindari perjalanan di puncak arus mudik pada tanggal 29 April 2022 dan puncak arus balik pada tanggal 8 Mei 2022,” imbau Heru.

Simak Video “Pemerintah Lakukan Random Cheking Untuk Pemudik Berkendaraan Pribadi
[Gambas:Video 20detik]
(rgr/din)

  • Share