Pantesan… Ternyata Ini yang Bikin Migor Jadi Barang ‘Gaib’

  • Share

Jakarta, OtoMobile.id – Kantor Staf Presiden mendesak Kementerian Perdagangan untuk mempersingkat waktu tunggu pengisian stok minyak goreng di jaringan mini market, agar kelangkaan di ritel-ritel modern bisa teratasi.

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden Edy Priyono mengemukakan waktu tunggu pengisian stok yang saat ini sekitar 2-3 hari tidak sebanding dengan tingginya daya beli masyarakat.

“Ini yang membuat minyak goreng sulit ditemukan. KSP harap waktu tunggu itu dipersingkat,” tegas Edy dalam keterangan tertulis, seperti dikutip Kamis (10/2/2022).

“Kita juga mendorong Kemendag segera mengambil langkah, bekerjasama dengan produsen minyak goreng agar kelangkaan segera bisa diatasi,” tuturnya.




Minyak Goreng Masih Langka di Supermarket (OtoMobile.id/Tri Susilo)Foto: Minyak Goreng Masih Langka di Supermarket (OtoMobile.id/Tri Susilo)
Minyak Goreng Masih Langka di Supermarket (OtoMobile.id/Tri Susilo)

Menurut Edy, jaringan ritel modern sudah mengikuti ketentuan pemerintah dengan menjual minyak goreng sesuai HET, meski terjadi kekosongan stok, terutama karena masyarakat banyak yang membeli secara berlebihan.

“Kita menghimbau masyarakat untuk membeli minyak sesuai keperluan dan tidak perlu berlebihan karena hanya akan memperburuk situasi,” ujar Edy.

Secara nasional, rata-rata harga minyak goreng telah mengalami penurunan, meskipun masih di level harga yang lebih tinggi daripada HET. Kondisi ini disebabkan ketentuan HET yang terlihat belum efektif di pasar tradisional.

“Kebijakan tersebut sudah mulai terlihat efektivitasnya, meskipun belum optimal seperti yang diharapkan,” tambahnya.

Sebelumnya, pemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) menerapkan harga eceran tertinggi (HET) minyak goreng di berbagai kemasan di pasar tradisional maupun di ritel modern pada 1 Februari 2022.

Untuk minyak goreng curah ditetapkan HET sebesar Rp 11.500 per liter, minyak goreng kemasan sederhana Rp 13.500 per liter, dan minyak goreng kemasan premium Rp 14 ribu per liter.

[Gambas:Video CNBC]

(cha/cha)


  • Share