Gubernur Tokyo Perkirakan Jepang Alami ”Sustainable Recovery” Anggaran 14 Triliun Yen

  • Share

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

OtoMobile.id, TOKYO – Gubernur Tokyo Yuriko Koike (69) memperkirakan Jepang akan mengalami pemulihan berkelanjutan (sustainable recovery) dalam waktu dekat mendatang setelah pandemi corona meredam.

“Kita berharap segera pandemi meredam dan nantinya Jepang akan mengalami sustainable recoverydengan perekonomian yang semakin baik di masa mendatang,” papar Gubernur Koike kepada Tribunnews.com dalam jumpa persnya siang ini (8/2/2022).

Untuk itu pemda Tokyo, tambahnya, telah menganggarkan 14 triliun yen yang sama dengan produk domestik bruto (GDP) Swedia untuk tahun mendatang guna menggerakkan perekonomian lebih aktif lagi.

Salah satunya menekankan green serta dijital dan menciptakan masyarakat sustainable di dalam anggaran itu sehingga perekonomian dapat bangkit dengan lebih baik lagi.

“Kita memang tidak akan seperti dulu lagi misalnya dengan mudah menari, melakukan karaoke, tidak akan kembali ke masa itu lagi. Kita akan mengkreasikan masyarakat berkelanjutan (sustainable society) di samping menghadapi juga masalah perubahan cuaca yang juga menjadi keprihatinan dan krisis dunia pula saat ini,” tambahnya lagi.

Gubernur Koike juga menanggapi masalah nuklir yang sudah selayaknya Jepang menggantikannya dengan energi terbarukan (renewable energy).

“Sudah selayaknya kita menekankan energi terbarukan untuk menggantikan nuklir perlahan-lahan. Misalnya dengan energi hidrogen, air dan udara. Jepang harus mencari dan membuat sendiri struktur energi terbaiknya untuk masa depan dengan mengandalkan alam yang ada. Tentu yang terpenting adalah keamanan harus selalu dapat dikonfirmasi dengan baik,” tekannya lagi.

Pembangkit nuklir yang sudah lama juga menjadi satu resiko tersendiri dan harus dimonitor ketat agar tetap aman.

“Namun energi terbarukanlah, di masa depan harus menjadi kunci usaha yang harus dikejar lebih lanjut sehingga dapat menghasilkan energi yang cukup nantinya bagi negara Jepang.”

  • Share